Be My Friend :)

31 December 2014

#86: My 2014

Salam... :)

Last entry for this year! Esok dah tahun baru kan? Cepat jer masa berlalu...ker xde la cepat sangat? hehe..Anyway..2014 bagi aku meninggalkan pelbagai kisah suka dan duka seperti juga peristiwa di tahun ini yang banyak meninggalkan kesan pada kita semua seperti tragedi pesawat MAS MH370 & MH017 serta pesawat AirAsia Indonesia QZ8501 baru-baru ini serta kisah banjir di negara kita. Moga Allah permudahkan segalanya...insyaAllah...

Untuk recap, aktiviti aku untuk tahun 2014 adalah seperti berikut:



Trip to Bandung, Indonesia dari 29 Januari 2014 hingga 2 Februari 2014. Trip pembuka tahun 2014. Pergi bersama mak aku & adik2 (Dee & E) :)


Trip to Busan, South Korea dari 3 April 2014 hingga 7 April 2014. Explore musim bunga di Busan dengan Kak Ina. 


Trip to Kuching, Sarawak dari 25 April 2014 hingga 28 April 2014. Ini trip ofis so pergi dengan kawan2 sekerja. 


Anugerah Perkhidmatan Cemerlang yang diterima pada 29 April 2014 di Hotel Gurney, Pulau Pinang. Antara moment yang terindah sepanjang perkhidmatan 15 tahun dalam Perkhidmatan Awam. Alhamdulillah.


Trip to Medan, Indonesia dari 26 November 2014 hingga 29 November 2014. Family trip yang disertai oleh 9 orang anak beranak...hehe..trip penutup tahun ini...

Itu jer kot..hehe..and for next year yang bermula esok, ada beberapa planning yang masih dalam peringkat planning dan satu trip pembuka 2015 akan berlangsung minggu depan. Trip ni x planning...tetiba jer..hehe..anyway..itu kita cerita nanti la yer...lastly, Selamat Baru Tahun 2015 yer semua! Moga 2015 memberi sinar dan harapan baru pada kita semua...insyaAllah...


Aku: Oh yer, aku dah jumpa balik kain batik Sarawak yang aku sangka aku dah buang dalam entry terdahulu.. :) kalau ada rezeki, mesti jumpa balik kan?...alhamdulillah...

24 December 2014

#85: Trip to Medan, Indonesia - Part 3

Salam... :)

Last part of Trip to Medan, Indonesia. Lepas ni aku nak buat rangkuman 2014 pulak as the last entry for this year (kalau rajin la..hehe..)

Seperti biasa, hari ni pun lepas breakfast kami pun keluarlah dari hotel. Plan hari ni dimulakan dengan Pajak Sambas. Makanya kami naik la betor ke sana. Dah cakap dah nak pergi Pajak Sambas. Tapi ntah kat mana geng betor ni bawak kami. Kedai mana ntah yang jual macam2 barang jugaklah. 


Aku x tau nama kedai ni tapi kedai ni ada jual macam2 pakaian, kain sulam, telekung, jubah, kain batik & kain pelekat. Tapi kalau dibandingkan dengan barang yang dijual kat Pajak Ikan, kat sini jauhhhh lagi mahal. Contohnya kain pasang sulam. Kat sini kain pasang sulam yang sama jenis yang aku tengok kat Pajak Ikan hari tu harganya Rp300,000 sedangkan kat Pajak Ikan baru Rp170,000. Beza banyak kan?

Dek kerana semuanya mahal2, sudahnya kami cuma beli kain batik jer kat sini. Itupun xde la murah sangat. Tapi sebab dah datang sini, beli jugaklah kan.

Dari situ, kami naik betor yang sama untuk ke Pasar Petisah. Tambang betor untuk dua tempat ni ialah Rp50,000 satu betor. Macam bazar la pasar ni. Ada jual macam2 jenis pakaian. Gambar xde sebab malas nak amik gambar..huhu..kat sini kami cari baju nak pakai untuk kenduri adik lelaki aku kat Setiawan tu. Tapi 2-3 orang jer dapat baju yang dicari. Yang lain beli kat Malaysia. Dah penat ronda2, makanya semua pun dah lapar sebab dah tengahari. Dee cadang kami pegi makan nasi padang. Maka dari Pasar Petisah, kami naik angkutan kota (van) ke Restoran Nasi Padang Garuda. Tambang satu van tu Rp100,000.



Tu antara menu di Restoran Nasi Padang Garuda tu. Ada berpuluh2 lauk untuk dipilih. Tapi xdelah kami ambil semua. More than a half kami letak kat meja sebelah yang kosong termasuk desert dia iaitu puding coklat. Desert buah-buahan potong, kami makan. Sedap tapi mahal. Haruslah mahal kan sebab restoran Garuda ni restoran famous. Untuk 9 orang makan, bil kami Rp750,000. Fuhh...mujur kongsi2 bayar...

Dari Restoran Garuda tu, kami naik angkutan kota yang sama yang hantar kami ke restoran tu sebab susah nak dapat transport dan driver angkutan kota tu pun ada bagi no telefon dia pada kami. Kami ke Medan Mall lagi untuk ke Pasar Sentral yang terletak bersebelahan dengan Medan Mall tu. Kali ni, driver angkutan kota tu dah tau kami dari Malaysia dan nak tau dia charge berapa untuk tambang dari Restoran Garuda ke Medan Mall yang xde la jauh sangat tu? Tambangnya Rp500,000!!

Gila! x berbaloi sebab masih dalam kawasan bandar Medan. 3 kali kami tanya harga tambang. Rupanya kami memang x salah dengar. Memang dia cakap Rp500,000. Nak tak nak, bayar jugaklah sebab dah sampai pun Medan Mall. Lari bajet kami di situ. Bengang!

Di Pasar Sentral, kami beli baju tshirt Medan. Tapi aku tak beli pun. I don't love Medan, so no need to buy tshirt 'I Love Medan' pun kan. Aku masih bengang dengan angkutan kota yang over charged tadi tu. Sekejap jer di Pasar Sentral, kami masuk ke Medan Mall untuk minum2 menyejukkan hati. Dee sambung shopping kat Supermarket Matahari dalam Medan Mall tu.

Lepas dah rehat sekejap, kami decide nak ke Pajak Ikan sekali lagi untuk membeli kain pasang sulam lagi sebelum balik ke hotel. Pajak Ikan ni, pukul 5 petang dah tutup. Maka bergeraklah kami menaiki betor ke sana. Tambang Rp30,000. 

Elok dah sampai kat Pajak Ikan, maka aku hulurlah tambang Rp30,000 kat driver betor yang aku naik (kami naik 3 betor semuanya). Sekali driver betor tu cakap 'mana cukup ni bu..tambangnya Rp60,000. Aik!! tadi kat Rp30,000 jer tambang kan? Dia kata sebab aku naik berdua, maka tambangnya jadi Rp60,000! Dia kira per person bukan per betor! Ni lagi gila! Sepanjang aku naik betor dalam 3 hari kat Medan ni, belum pernah betor dikira satu kepala. Semua dikira tambang satu betor tau!

Aku cakaplah, mana pulak. Semua betor yang saya naik tambang dikira satu betor bukan kira tambang satu orang! Dia x puas hati. Tiga2 betor dah berpakat nak kira tambang ikut per orang! Memang bengang! sudahnya suami Dee bayar jer satu betor Rp50,000 sebab malas dah nak bergaduh kat tempat orang. Kang jadi lain kan. Maka lepas bayar tambang, kami semua masuk Pajak Ikan sambil maki2 dalam hati!. Dahlah makan mahal sampai Rp750,000 pastu tambang angkutan kota dah kena Rp500,000...ni naik betor pun kena tipu lagi sampai Rp50,000 untuk jarak yang x berapa jauh pun. That's it! serik dah aku pegi Medan ni!

Mujur dalam Pajak Ikan kami jumpa satu kedai kain pasang sulam yang banyak pilihan & murah2 juga harga kainnya. Kedai pun sejuk ada aircond & kipas dan kami diberi kerusi kecil sorang satu untuk duduk sambil memilih kain. Settle beli kain pasang sulam kat sini, kami pun baliklah ke hotel. Kedai2 dalam Pajak Ikan pun semua dah start nak tutup kedai dah pun.

Nak balik ke hotel pun kami naik betor. Mula tu cuak jugaklah nak naik betor lagi. Kang dia kira per person lagi kan tambangnya. Takut kena tipu lagi. Pantang nampak orang Malaysia jer nak tipu. Macam la orang Malaysia yang pergi sana tu semua kaya raya kan? Tanya betul2 kat yang bawak betor tu..tambang kira satu betor ke satu orang? Diorang ada la 4-5 orang kat situ yang berkumpul lepak tunggu pelanggan. Diorang cakap tambang mmg sepatutnya dikira untuk satu betor. Bukan kira ikut berapa orang naik. Diorang kata, betor yang kami naik dari Medan Mall tu, betor luar yang suka tipu orang. Tambang dari Pajak Ikan ke hotel kami Rp20,000 aje satu betor. Padahal kalau nak kira jarak, dekat lagi jarak dari Medan Mall ke Pajak Ikan tau!

Sampai kat hotel, suruh Ani & Nureel bawak budak2 naik ke bilik dulu manakala aku, mak aku, Dee & husband Dee keluar lagi ke kedai kek Zulaikha untuk cari Bika Ambon untuk dibawa pulang. Katanya kalau dah ke Medan, tak sah kalau x beli bika ambon kan? Kami naik betor lagi ke sana sebab agak jauh juga dari hotel nak kedai kek tu. Tambang satu betor untuk pergi balik ialah Rp50,000. Settle beli bika ambon, balik ke hotel dan mulalah mengemas barang2 ke dalam beg. Esoknya pagi2 lagi kena bertolak untuk ke airport dah.

 Ready to go home

Hari Keempat di Medan, lepas breakfast, kami bertolak ke airport dengan menaiki free airport shuttle yang disediakan oleh pihak hotel. Dah bayar sesiap charge Rp200,000 yang dikenakan untuk 2 orang kanak2 dewasa dalam group kami tu. Pukul 9.30 pagi dah bertolak dari hotel sebab takut jalan jem. Flight Dee berlepas pada pukul 1.30 ptg ke KL. Manakala flight aku yang sepatutnya berlepas pada jam 2.25 petang ke Penang delayed ke jam 3.10 petang. Masa check in kat kaunter, bayar Rp200,000 seorang untuk airport tax. Group Penang selamat sampai pada jam 5.05 petang manakala Group KL selamat sampai pada jam 3.30 petang. Alhamdulillah.

Pada aku, xdelah best sangat Medan ni. Cumanya bearable sebab pergi dengan family kot. Mungkin pengalaman orang lain best, tak macam aku pun kan. Tapi pada aku, cukuplah. Next time xmo dah pergi sini. Pergi tempat lain pulak...insyaAllah.

Aku: Bika ambon tu bukan my cup of tea...bolehlah..

18 December 2014

#84: Trip to Medan, Indonesia (Part 2)

Salam... :)

Lamanya nak sambung balik part 2 kan? ke xyah sambung? hahaha...aku kemalasan plus kesibukan dengan kenduri kawin adik lelaki aku. Yang nak kawin tu adik, tapi kakak2 dia yang haru biru 2 minggu sebab dia. But takmolah elaborate kenapa kan. Anyway......kenduri sebelah pihak perempuan di Setiawan dah pun selamat berlangsung pada 12 Disember (nikah) & 13 Disember (kenduri) yang lalu. Kenduri sebelah pihak lelaki mungkin akan dibuat pada tahun hadapan (kalau ada bajet) :P

Lepas habis kenduri di rumah pihak perempuan, sempatlah kami si rombongan pihak lelaki ni pusing2 Lumut sambil beli ikan bilis dan kemudiannya lepak mandi laut kat Teluk Batik. Dah dekat dah kan...

7 pasang pengantin baru tengah tunggu turn untuk dinikahkan dengan pasangan masing2

 Rombongan pihak pengantin lelaki...kak long (tuan blog) telah dipaksa oleh emaknya untuk membawa tepak sirih :P

 Pengantin lelaki (no. 5) diapit oleh kakaknya yang no. 3 (kiri) & kakak no. 4 (kanan)

Pengantin perempuan pulak diapit oleh dua orang kakak iparnya
  
Gambar lain ada dalam kamera tapi aku malas nak transfer lagi dalam pc. Tengok la bila rajin nanti..hahah...

Oklah...jom sambung citer Trip to Medan (part 2):

Hari kedua di Medan, kami keluar ke Pajak Ikan dengan menaiki Betor (beca motor) dari hotel setelah semuanya selesai menikmati sarapan pagi. Adik2 aku semua makan breakfast yang disediakan oleh pihak hotel manakala aku, Nasrin dan mak aku, bersarapan ala kadar dalam bilik jer dengan bekalan yang dibawa (ada roti, maggi & biskut). Naik betor dari hotel Rp20,000 sahaja tapi mak aku x perasan dia bagi duit Rp50,000 kat pemandu betor tu dan bakinya tidak dikembalikan. Kira burn la lagi Rp30,000 tu...huhu..

Gambar kat Pajak Ikan aku x ambil. Malas nak keluarkan hp atau kamera dari dalam beg sebab sibuk pegang anak Dee & anak sendiri (Nasrin). Dah tu, kalut nak mengelak penjual barang2 cenderahati yang sibuk mengikut lagi. Kat Pajak Ikan ni, yang dicari ialah kain pasang sulam. Ada a few pasang jugalah aku beli untuk diri sendiri dan kawan2 yang mengirim. Tapi harga kain pasang sulam kat sini lebih mahal dari yang dijual di Bandung. 

Selepas habis berjalan dari lorong ke lorong dalam Pajak Ikan ni, kami pun bergerak pula ke Sun Plaza dengan menaiki betor juga. Tambang satu betor Rp25,000. Kami makan tengahari di Sun Plaza ni iaitu di Restoran Texas Chicken. Bawak budak2, kalau ada nasi lauk ayam goreng memang laku la kan? Lepas makan, ronda2 kejap dalam Sun Plaza..cuci2 mata.

 Nureel (No.6), Dee (No. 2), Yaya (anak Dee), Nasrin & Min (anak Dee)

 Sepupu...berebut 2 beradik ni jalan nak pegang tangan Kak Long Nasrinnya :)

 Kena paksa ambil gambar tepi pokok krismas oren :P

My Mom with anak perempuan bongsunya :P

Lepas ronda2 kat Sun Plaza, kami bergerak pula ke Medan Mall. Naik betor juga...Rp25,000. 


Medan Mall ni ada 4 tingkat. Sibuk tapi bersih dan xde orang mengikut kita soh beli macam2. Masa aku pergi ni, Supermarket Matahari dalam mall tu tengah buat sales hujung tahun. Beli 2 gratis 1..means, beli 2 percuma 1 so kami ambil kesempatan beli baju, kasut, seluar & handbag dalam Medan Mall ni.

Sebelum balik, kami bungkus set nasi & ayam kfc untuk dinner

Dari medan mall, kami balik ke hotel dengan menaiki Angkutan Kota (van). Muat semua 9 orang kami dalam satu van tu. Tambangnya Rp80,000 satu van. Maka settle cerita di hari kedua....sambung...  

Aku: Betor tu tempat duduknya punyalah kecil. Duduk 2 orang pun rasa sendat gila!

03 December 2014

#83: Trip to Medan, Indonesia

Salam... :)

Sebab hari ni boring xde benda nak buat atau fikir, jom la cerita pasal trip to Medan...hehe..semacam jer kan? x best ke pegi Medan? jom la cerita...

Aku pergi Medan hari Rabu lepas (25/11) sampailah hari Sabtu (29/11). 4 hari jer kat sana, 2 hari jer jalan kat bandar (Bandara) Medan sebab 1 hari kira hari pergi & 1 lagi hari balik. Ini family trip yang disertai oleh 2 group. Group aku terbang dari Penang terdiri daripada aku, Nasrin, Mak aku & adik aku perempuan aku Nureel. Satu lagi group terbang dari KL terdiri daripada adik aku Di, husband dia (An), 2 orang anak dia (Min & Yaya) & adik ipar Di (Ani). So semua sekali 9 orang.

Rabu tu flight from Penang berlepas seperti dalam jadual iaitu pkl 6.30 ptg dan selamat sampai di Kualanamu International Airport, Medan pukul 6.20 ptg (waktu Medan). Patutnya flight group Di dari KL berlepas pukul 5.30 ptg dan mereka perlu menunggu kami di airport sebelum ke hotel tapi flight diorang delay 2 kali sehingga akhirnya berlepas pada jam 8.00 mlm. Flight diorang tiba pada pukul 8.10 mlm waktu Medan tapi dek kerana tidak mengisi borang ketibaan di dalam flight, diorang terpaksa mengisinya sebelum ke kaunter Imigresen Medan dan akhirnya keluar ke arrival hall pada jam 9.00 mlm. Kami yang menunggu ni dah cramp kaki dibuatnya!

Dari airport, kami menaiki free shuttle yang disediakan oleh pihak hotel iaitu Hotel Soechi International. Aku booking dan bayar harga bilik melalui Booking.com. Perjalanan dari airport ke hotel memakan masa hampir 1 jam. Menurut supir (driver), kalau jalan jammed (macet), perjalanan mungkin memakan masa sehingga 2 jam. Mujur malam tu jalan tak jammed walau banyak kenderaan di jalan raya.

Sampai di hotel dah 10.00 malam... kami kepenatan dan urusan di kaunter check in lebih menambahkan penat yang sedia ada. Kami book 3 bilik untuk 6 orang dewasa & 3 orang kanak2 dan bayaran telah dibuat secara online. Tapi kat sana, rupanya masih perlu membayar Rp800,000 untuk deposit bilik & Rp200,000 untuk airport shuttle untuk 2 orang kanak2 yang melebihi umur 5 tahun dan telah dikira sebagai dewasa (Nasrin 11 tahun, Min 7 tahun). Hanya Yaya sahaja dikira sebagai kanak2 sebab dia umur 4 tahun. Dan polisi hotel, 1 bilik standard = 2 penginap dewasa sahaja. Maknanya 3 bilik = 6 penginap dewasa sahaja. Memang group kami 6 orang dewasa tapi oleh kerana Nasrin + Min telah dikira sebagai dewasa juga, maknanya dah terlebih 2 orang 'dewasa' untuk 3 bilik maka, free shuttle tidak dikira untuk 2 orang 'dewasa' yang terlebih itu tadi. Itu yang kena charge Rp200,000 iaitu Rp100,000 seorang untuk sehala. Untuk balik, kena bayar lagi Rp200,000!

Masuk bilik pun belum, dah kena bayar Rp1 juta. Pastu lagi satu yang menyakitkan hati ialah perangai supir aka driver shuttle hotel tu sendiri. Sebenarnya dari airport lagi dia dah bising2 kat aku untuk tambah 2 extra bed untuk 2 orang kanak2 dewasa tu. Katanya, aku memang WAJIB kena tambah extra bed sebab 2 orang budak tu dikira sebagai dewasa. Tak boleh tak tambah katanya. Aku diam jer sampai ke hotel. 

Kat kaunter, dia bising2 lagi kat aku. Sudahnya aku tanya kat petugas kaunter tu, kalau aku taknak tambah extra bed tak boleh ke? Sbb anak2 Di walaupun 2 orang, kecik2 kurus kering jer diorang tu. So boleh jer share katil dengan parent diorang kan? Anak aku pun boleh share katil dengan aku sebab aku ambil 2 katil super single untuk semua tiga2 bilik. So it won't be a problem kalau share katil pun. Petugas kaunter tu cakap, boleh jer kalau xmo tambah extra bed. Cuma diorang bagi cadangan untuk bagi keselesaan kat aku. Kalau xmo, xyah tambah dah. Hah! boleh pun...xde la WAJIB pun! So aku cakap, aku takmo tambah dah apa2 sebab extra bed = extra charge. Diorang cakap OK! dan settle la bab tu kat kaunter. Tapi rupanya belum settle kat supir aka driver tu tadi. Dia cakap apa ntah kat petugas kaunter tu dengan muka x puas hati. Masih nak paksa aku ambil extra bed kaedahnya. Lantaklah..aku ajak mak & adik2 aku naik ke bilik. Itupun 2 bilik jer dah ready. Lagi 1 bilik dapat lepas setengah jam kemudian.

Bilik hotel besar & selesa. Ada 2 katil super single. So xde problem nak share tidur dengan Nasrin pun. Mak aku stay dengan aku, Di sefamily 1 bilik, Nureel + Ani 1 bilik. Semua dapat bilik di tingkat berbeza, Di di tingkat 9, aku kat tingkat 10 & Nureel kat tingkat 11. Hotel besar tapi aku x suka lif hotel ni. Nak pegi bilik, kena slot kad bilik kat dalam lif tu dan lif tu akan berhenti kat tingkat berapa bilik kita jer. Means, macam aku yang biliknya kat tingkat 10, aku cuma boleh pergi tingkat 10 dan turun lobi jer. Kalau nak pergi ke bilik adik2 aku kat tingkat 9 atau tingkat 11, aku kenalah naik atau turun tangga dari tingkat 10. Gila kan? Dahlah tangga dia menakutkan. Huh! hari pertama pun dah buat aku rasa macam nak balik Malaysia balik...huhu... 

...bersambung  

p/s: gambar hotel aku x amik...xde hati..